Khamis, 28 Oktober 2010

Andai Rasulullah s.a.w. Bersama Kita

wahai Rasulullah
di waktu ini
jikalau engkau hadir bertamu
pasti deras air matamu
melihat manusia yang tenggelam dalam hiburan...

wahai Rasulullah
nasfu kini seolah menjadi tuhan
harta dan pangkat pula meraih segala tumpuan
dilalaikan segala janji ketuhanan dan arahan Al-Quran
ibadah dirasa berat tidak tertahan
hidup tidak lagi berpandukan Al-Quran...

kasih dan ketenangan hilang dari perkahwinan
membawa sengsara tidak berkesudahan
suami dan isteri curang
tidak puas yang halal
berfoya mencari hubungan yang haram...

wahai Rasulullah
rumah kami pula semakin gersang dari solat juga zikir dan doa
hanya tarian, lagu dan hiburan melalaikan memenuhinya
dosa kami ibarat pepasir di pantai
namun ia dirasa ibarat hanya renjisan
taubat kami kurang kekesalan
tiada penghayatan...

wahai Rasulullah
hati kami terlalu berkarat
dipenuhi hitaman dosa
layakkah kami bersamamu?
layakkah kami untuk syafaatmu?

wahai Rasulullah
kami merindui kehidupan bersamamu
oleh itu
inilah janji kami untuk kembali
berusaha agar berada di sisimu
dipohon syafaatmu
kami tidak mahu lupai jasa dan kesukaranmu
akan kami genggam erat ajaranmu
menjunjung hukum tuhan dalam kehidupan
akan kami tempuhi perlawanan nafsu
dan mengisi diri dengan ilmu serta iman
dengan itu
kami berdoa agar kuat menghadapi saat kematian...

terimalah kami sebagai umatmu wahai Rasulullah
walau air matamu mengalir kerana kealpaan kami
selawat dan salam buat Rasulullah junjungan mulia
sesungguhnya engkau telah menyampaikan berita baik
dan balasan azab
agar kami sedar rezeki kami tidak akan diperolehi oleh orang lain
maka hati kami tenteram tanpa hasad dan dengki
agar kami sedari amal kami tidak boleh dilaksanakan oleh orang lain
maka kami wajib sibuk mengerjakannya..
belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman,
untuk tunduk hati mereka mengingati Allah (Al-Hadid : 16)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan